Categories
Main

Public speaking

Public speaking

bestechvideos.com – Berbicara di depan umum, juga disebut orator atau orasi, secara tradisional berarti tindakan berbicara tatap muka kepada audiens langsung. Hari ini mencakup segala bentuk berbicara (formal dan informal) kepada audiens, termasuk pidato yang direkam sebelumnya yang disampaikan dari jarak jauh melalui teknologi.

Konfusius, salah satu dari banyak sarjana yang terkait dengan berbicara di depan umum, pernah mengajarkan bahwa jika pidato dianggap pidato yang baik, itu akan berdampak pada kehidupan individu apakah mereka mendengarkannya secara langsung atau tidak.[1] Idenya adalah bahwa kata-kata dan tindakan seseorang yang berkuasa dapat mempengaruhi dunia.

Berbicara di depan umum digunakan untuk berbagai tujuan, tetapi biasanya sebagai campuran pengajaran, persuasi, atau hiburan. Masing-masing membutuhkan pendekatan dan teknik yang sedikit berbeda.

Berbicara di depan umum dikembangkan sebagai bidang pengetahuan utama di Yunani dan Roma, di mana para pemikir terkemuka mengkodifikasikannya sebagai bagian sentral dari retorika. Saat ini, seni berbicara di depan umum telah diubah oleh teknologi baru yang tersedia seperti konferensi video, presentasi multimedia, dan bentuk nontradisional lainnya.

Tujuan berbicara di depan umum

Fungsi berbicara di depan umum tergantung sepenuhnya pada efek apa yang dimaksudkan pembicara ketika berbicara kepada audiens tertentu. Pembicara yang sama, dengan tujuan strategis yang sama, mungkin menyampaikan pidato yang berbeda secara substansial kepada dua audiens yang berbeda. Intinya adalah untuk mengubah sesuatu, dalam hati, pikiran, atau tindakan penonton.

Terlepas dari namanya, berbicara di depan umum sering disampaikan kepada audiens yang tertutup dan terbatas dengan pandangan umum yang luas. Audiens mungkin adalah penggemar berat pembicara; mereka mungkin bermusuhan (menghadiri acara dengan enggan, atau karena dendam); atau mereka mungkin orang asing acak (tidak peduli dengan pembicara di kotak sabun di jalan). Meskipun demikian, pembicara yang efektif ingat bahwa bahkan audiens yang kecil bukanlah satu massa tunggal dengan satu sudut pandang tetapi berbagai individu.

Sebagai generalisasi yang luas, berbicara di depan umum berusaha untuk meyakinkan audiens yang bermasalah, atau untuk membangunkan audiens yang puas dengan sesuatu yang penting. Setelah memutuskan pendekatan mana yang diperlukan, seorang pembicara kemudian akan menggabungkan informasi dan bercerita dengan cara yang paling mungkin untuk mencapainya.

Bujukan

Kata persuasi berasal dari istilah Latin “persuādēre.” Tujuan utama di balik pidato persuasif adalah untuk mengubah keyakinan audiens pembicara. Contoh pidato persuasif dapat ditemukan dalam debat politik mana pun di mana para pemimpin berusaha membujuk audiens mereka, apakah itu masyarakat umum, atau anggota pemerintah.

Berbicara persuasif dapat didefinisikan sebagai gaya berbicara di mana ada empat bagian proses: pembujuk, audiens, metode yang digunakan pembicara untuk berbicara, dan pesan yang ingin disampaikan pembicara.[3] Saat mencoba membujuk audiens, seorang pembicara menargetkan perasaan dan keyakinan audiens, untuk membantu mengubah pendapat audiens

Ada beberapa teknik berbeda yang dapat digunakan pembicara untuk mendapatkan dukungan dari audiens. Beberapa teknik utama akan mencakup menuntut audiens untuk mengambil tindakan, menggunakan bahasa inklusif (‘kami’ & ‘kita’) untuk membuat audiens dan pembicara tampak seolah-olah mereka adalah satu kelompok, dan memilih kata-kata spesifik yang memiliki makna konotatif yang kuat. meningkatkan dampak pesan. Mengajukan pertanyaan retoris, menggeneralisasi informasi (termasuk anekdot), melebih-lebihkan makna, menggunakan metafora, dan menerapkan ironi pada situasi adalah metode lain di mana seorang pembicara dapat meningkatkan peluang untuk membujuk audiens.

Pendidikan

Pengetahuan dapat ditransfer melalui berbicara di depan umum. Contoh populer dari public speaking pendidikan adalah TED Talks, di mana pembicara akan menginformasikan pendengar tentang berbagai topik, seperti sains, fisika, biologi, teknologi, agama, ekonomi, masyarakat manusia, astronomi, studi hewan, psikologi, dan banyak lainnya. Pembicara TED juga berbagi pengalaman pribadi mereka dengan peristiwa kehidupan yang traumatis, seperti pelecehan, intimidasi, kesedihan, penyerangan, ide dan/atau upaya bunuh diri, pengalaman mendekati kematian, dan penyakit mental, atau menggunakan platform mereka untuk meningkatkan kesadaran dan penerimaan terhadap disabilitas, wajah perbedaan, hak LGBT, hak anak, hak perempuan, dan situasi kehidupan yang terstigma.

Intervensi

Intervensi gaya berbicara adalah metode yang relatif baru yang diusulkan oleh seorang ahli teori retorika bernama William R. Brown.[4] Gaya ini berkisar pada fakta bahwa manusia menciptakan makna simbolis bagi kehidupan dan hal-hal di sekitarnya.[4] Karena itu, makna simbolis dari segala sesuatu berubah berdasarkan cara seseorang berkomunikasi.[4] Ketika mendekati komunikasi dengan gaya intervensi, komunikasi dipahami bertanggung jawab atas perubahan konstan dalam masyarakat, perilaku, dan bagaimana seseorang mempertimbangkan makna di balik objek, ideologi, dan kehidupan sehari-hari.

Dari perspektif intervensi, ketika individu berkomunikasi, mereka mengintervensi apa yang sudah menjadi kenyataan dan mungkin “menggeser realitas simbolik.”  Pendekatan komunikasi ini juga mencakup kemungkinan atau gagasan bahwa seseorang mungkin bertanggung jawab atas hasil yang tidak diharapkan karena apa dan bagaimana seseorang berkomunikasi. Perspektif ini juga memperluas cakupan fokus dari satu pembicara yang mengintervensi ke banyak pembicara yang semuanya berkomunikasi dan mengintervensi, secara bersamaan mempengaruhi dunia di sekitar kita.